PROMOSI BARANGAN PARTI HARIJADI : MAINAN ROBOCAR POLI (KLIK GAMBAR)

Friday, September 4, 2015

Tips Menjadi Surirumah Bahagia


Bahagianya saya sampai pipi pun makin menimbun :)

Assalamualaikum,

Hari ini (Jumaat) tajuk Tanyalah Ustazah sangat-sangat menarik iaitu SURI PROFESIONAL. Untuk pengetahuan semua, jawatan surirumah ini adalah buat semua wanita yang dah berkahwin tak kisah lah yang sedang bekerja atau yang tidak bekerja. Jawatan ini adalah yang paling mulia di sisi Allah jadi tak payah nak bergaduh kau hebat aku tak hebat atau kau boleh aku tak boleh ya :)

Ok hari ini aku nak berkongsi sedikit tips-tips yang diberikan oleh ustazah untuk menjadi surirumah yang profesional. Dalam erti kata lain surirumah yang berbangga dengan profesion ini. Ramai wanita yang sudah berkahwin dan menjadi surirumah sepenuh masa selalunya akan berasa malu atau rendah diri jika bertemu kawan-kawan yang bekerja atau masih belum berkahwin lagi. Mentaliti masyarakat kita ramai yang memandang jawatan berdasarkan DUIT iaitu jika bekerja makan gaji sebagai guru, pensyarah, doktor atau apa sahaja jawatan bermaksud akan ada GAJI. Sedangkan sekarang ramai surirumah sudah mempunyai pendapatan sendiri baik dengan berniaga atau dari pekerjaan yang tidak memerlukan mereka untuk keluar dari rumah. Jadi, pertama sekali kita harus menukar pandangan masyarakat terutamanya buat golongan mak-mak kita yang rasakan pekerjaan surirumah ini adalah satu profesion yang tidak menghasilkan duit.

Panjang pula pengenalan aku ya. Ini antara tips untuk menjadi suri profesional seterusnya surirumah yang bahagia :)

1) Percaya Kepada Allah

Sebagai seorang muslim sudah tentu kita akan percaya kepada ketentuan takdir yang telah Allah tetapkan buat diri kita kan. Jadi, sekiranya terdetik perasaan untuk menjadi surirumah, apa kata BERTANYA ALLAH DAHULU (BAD) kerana Dia yang lebih mengetahui apa yang terbaik buat diri kita. Dalam rumahtangga, sudah tentu segala keputusan isteri akan dibincang bersama suami kan? Cuma sebelum memutuskan sebarang keputusan cuba tanya Allah dahulu adakah profesion ini terbaik buat kita. Alhamdulillah, kalau bagi aku sudah tentulah aku akan katakan yang aku tidak pernah menyesal melepaskan kerjaya aku sebelum ini untuk berada di rumah. Kita juga harus percaya kepada rezeki yang Allah akan beri. Rezeki ini sangat luas konsepnya bukan sahaja ditafsirkan dengan wang ringgit tetapi rezeki masa untuk terus bersama dengan anak-anak melihat mereka membesar juga merupakan satu rezeki yang tidak boleh dijual beli.

Pada yang telah mengambil keputusan untuk berhenti dan merasa terfikir untuk bekerja balik, mungkin boleh renungkan ayat di mana Allah tidak akan membebankan hambanya melainkan dengan kemampuan hamba tersebut. Begitu juga Allah jadikan manusia adalah dengan sebaik-baik kejadian jadi jangan sesekali rasa Allah menganiaya kita jika terpaksa mengandung, melahirkan dan menjaga anak-anak.

2) Sentiasa Jadi Orang Yang Positif

Bagaimana untuk menjadi orang yang positif? Orang yang positif ini tidak akan mudah merasa rendah diri dan tidak suka membanding-bandingkan dirinya dengan orang lain. Untuk mengelakkan dari rasa rendah diri, surirumah juga digalakkan berkawan atau bersosial asalkan tidak melampau batas pergaulan yang dibenarkan di dalam Islam. Contohnya sesekali boleh keluar bersama teman-teman perempuan atau ajak suami bercuti tanpa anak-anak. Selain itu, sematkan dalam hati yang semua isteri kepada Rasulullah SAW adalah surirumah tetapi mereka juga menjadi wanita yang hebat dalam bidang masing-masing. Jadi, walaupun anda seorang surirumah jangan rasa rendah diri sangat kerana jika diikutkan inilah kerjaya pilihan yang sepatutnya semua wanita yang berkahwin akan pilih demi tuntutan agama. Surirumah bukan sahaja melahirkan anak-anak tetapi sebenarnya melahirkan generasi. Surirumah juga menjaga keperluan suami zahir dan batin suami agar suami tidak terjebak dengan maksiat di luar rumah,

Buat suami pula perlu juga tahu perubahan isteri ya. Ada isteri yang sangat tertekan dengan kerjaya surirumah ini mungkin kerana tidak mendapat sokongan dari orang yang tersayang sampaikan kadang-kadang menjadikan mereka murung dan tidak mahu bergaul. Jadi buat suami, jika mampu dan boleh berikan pembantu buat isteri sangat digalakkan tapi jika tidak mampu kena sama-sama memahami yang isteri penat menguruskan rumah seorang diri jadi jangan banyak komplen atau menyalahkan isteri ya. Sebaiknya layan isteri sebagaimana Rasulullah SAW melayan isteri-isteri baginda :)

3) Sentiasa Mencari Ilmu

Untuk menjadi surirumah profesional maka haruslah menjadi seorang yang profesional juga ya. Surirumah sekarang sudah tak sama seperti surirumah dulu, sekarang dipanggil zaman segala benda di hujung jari jadi surirumah amat digalakkan sentiasa mencari ilmu dengan mendengar kuliah di televisyen, radio, membaca buku mahupun internet. Namun, cara terbaik untuk menuntut ilmu adalah dengan keluar berguru sebagai contoh meminta kebenaran dari suami untuk keluar ke surau mendengar kuliah agama atau seminar. Antara ilmu-ilmu yang surirumah wajib tahu adalah :

- Ilmu agama

Ini sangat penting bagi menjadi seorang surirumah yang diredhai Allah dan suami. Surirumah perlu meletakkan keutamaan pada suami berbanding orang lain. Selain itu, jika didikan agama ada di dalam diri setiap surirumah sudah tentu isteri akan mengizinkan suami keluar ke surau. Ada setengah surirumah yang bising jika suami keluar ke masjid sebab tak tahan untuk jaga anak keseorangan (eh aku dulu lah tew :P) HAHA Selain itu banyak lagi ilmu agama yang harus dipelajari agar surirumah dapat membezakan mana yang hak mana yang batil dan tahu tanggungjawab sebenar seorang isteri dan ibu.

- Ilmu kepimpinan

Ilmu ini juga penting untuk mendidik dan membesarkan anak-anak. Cabaran mendidik anak-anak sudah tentu tidak sama dengan waktu mak-mak kita dahulu jadi surirumah harus sentiasa mencari ilmu seiring dengan peredaran zaman. Bagaimana untuk menangani anak-anak kecil sehingga mereka dewasa. Bukan senang ya untuk membesarkan anak-anak jadi jangan ambil ringan tugas ini.

- Ilmu pengurusan / pentadbiran

Ilmu ini melibatkan pengurusan kewangan keluarga. Bagaimana untuk menguruskan perbelanjaan keluarga dan mengelakkan daripada membebankan suami dengan bebanan hutang. Selain itu, pengurusan masa juga penting kerana surirumah sekarang memang tak dinafikan sentoasa sibuk dalam menguruskan anak-anak. Pengurusan rumah pula melibatkan susun atur rumah dan kalau boleh biarlah jangan berselerak sangat sampai mengganggu perjalanan masuk atau keluar dari rumah :)

- Ilmu Rumahtangga

Yang ini melibatkan psikologi dan bagaimana untuk menguruskan emosi anak-anak. Selain itu boleh tambah ilmu atau skil memasak untuk tambat hati suami. Selalunya boleh bertanya kepada mereka yang sudah berpengalaman atau bergaul dengan surirumah yang lain dan bertukar-tukar pendapat atau pandangan.

Semua ilmu ini penting agar kita dapat melakukan kerja secara efektif. Apabila kerja berjalan dengan teratur kita pun senang hati dan tidak tertekan. Apabila surirumah tidak tertekan sekaligus dapat menjadi surirumah yang bahagia :)

Lagi satu aku nak tambah iaitu kena lah sentiasa bersyukur. Kadang-kadang kita lupa yang Allah telah tentukan apa yang terbaik buat diri kita. Jadi setiap hari jangan bandingkan hidup kita dengan orang lain tapi cuba bandingkan hidup kita dengan orang yang kurang bernasib baik dari kita.

Oklah, itu sahaja perkongsian dari aku. Semoga bermanfaat buat semua :)


Boleh dapatkan ebook Surirumah Juga Boleh Berbisnes hasil perkongsian apa yang aku lakukan selama hampir 3 tahun menjadi surirumah. Yang penting surirumah sekarang bukan TIADA GAJI ya :P

Untuk tempahan hubungi melalui :

Email : zailamohamad@gmail.com
Whats App : 012-970 6828
Facebook : Zaila Mohamad

Sedikit petikan dari bab Pengenalan :

"Seharusnya setiap surirumah berbangga dengan jawatan yang dipegang kerana ianya merupakan amanah Allah buat mereka untuk terus menguruskan keluarga tanpa perlu keluar dari rumah. Contohi Khadijah, isteri kepada Rasulullah SAW yang masih tetap menjalankan bisnes walaupun setelah berkahwin dengan Rasulullah. Malah, beliau juga menjadi penyumbang wang yang utama pada saat-saat sukar dalam perjalanan dakwah Rasulullah.
Justeru itu, jangan malu untuk menjadikan status surirumah sebagai satu kerjaya. Insya Allah, selain dapat menguruskan keluarga, kita juga masih mampu untuk memberikan sumbangan kepada masyarakat juga."

Resepi Sizzling Yee Mee Yang Mudah


Assalamualaikum,

Beberapa hari yang lepas tekak teringin nak makan sizzling mee. Sudah lama tidak makan dan memandangkan sekarang aku jarang keluar rumah memang jangan haraplah ada harapan untuk orang belanja makan melainkan buat sendiri :P

Terus Whats App en suami minta belikan segala bahan-bahan. Walaupun rupa dah macam mee hailam pun ada tapi percayalah dengan kehadiran cendawan shitake berjaya membuatkan rasa seperti sizzling mee. Cuma pinggan aje takde yang macam claypot, sebab itu tak nampak macam sizzling mee kan?

Aku malas nak taip resepinya kerana resepi ini aku ambil dari facebook juga. Ribuan terima kasih kepada pemilik asal empunya facebook yang rajin memuatnaik gambar dan menulis resepi, maaf sebab aku pun ambil dari teman yang kongsikan resepi jadi tidak tahu mana sumber asal. Semoga ilmu yang dikongsi mendapat manfaat buat semua. Kita kasi besar sikit gambar supaya kawan-kawan boleh baca dan jangan lupa buat pula. Kalau kat luar susah sangat nak jumpa orang Melayu yang jual sizzling mee ni, kalau di pasaraya pun warga asing yang jual dan sudah semestinya tauke tu bangsa lain kan, jadi apa salahnya belajar buat sendiri dan lepas ni kalau teringin dah boleh buat sendiri.



Oklah sehingga bertemu lagi.




Thursday, September 3, 2015

Hotel Review : Pulai Spring Resort Johor

 Assalamualaikum,

Hari ini aku akan kongsikan review hotel yang kami menginap di Johor Ahad yang lepas. Kami tempah melalui laman kesukaan kami iaitu Agoda.com. Memang en suami mempunyai akaun dengan Agoda dan selalunya jika bercuti memang kami akan pilih untuk tempah melalui Agoda. Kenapa? Kerana di situ kami boleh menapis (filter) hotel yang macamana kami nak dan sudah pastinya harga terendah yang kami cari. Apabila en suami bagitahu nak bercuti di Johor terus aku buka laman Agoda dan taip hotel di sekitar Johor Bharu. Selalunya aku sukakan hotel jenis resort sebab bagi aku suasana resort yang tenang dan bilik juga agak luas berbanding dengan hotel biasa. Apa-apa pun sebelum membuat tempahan sila baca dulu pengalaman orang yang pernah tinggal di hotel tersebut ya, baru buat perbandingan.

Sekarang ni memandangkan jumlah famili dalam keluarga pun sudah bertambah, nak tak nak kami kena cari bilik ala service apertment atau yang mempunyai 2 bilik. Jika di hotel rasanya dipanggil "connecting room" tapi kalau resort ni lagi best sebab selalunya akan ada ruang tamu dan ruang makan untuk famili juga. Harga? Yang tu memang tak dinafikan agak mahal jika dibandingkan dengan bilik biasa tapi untuk hotel kali ini aku rasa puas hati sebab kami mendapat diskaun RM100 lebih tolak dari jumlah mata yang terkumpul dalam akaun Agoda. Ikutkan jumlah sebenar dalam RM400+ tapi kami bayar dalam RM300+ untuk 2 bilik dan sarapan untuk 4 orang. Sudahlah hotel taraf 5 bintang, jangan nak banyak komplen ya kerana bagi aku berbaloi-baloi sudah :)

Boleh tempah bilik di sini ya :Agoda.com

Oleh kerana kami dari Shah Alam terus ke Pontian pada pagi Sabtu 30hb Ogos 2015, perjalanan dari Pontian ke hotel memakan masa dalam 40 minit juga. Kami check in dalam pukul 6 petang dan sampai-sampai je memang tak keluar dah memandangkan aku pening dan tertidur sampai pukul 12 malam. Tapi anak-anak memanglah teruja bila dapat masuk bilik sampaikan si kecil Aaliyah pun tak reti duduk diam nak explore bilik ke bilik. Ternyata memang puas hati dengan keadaan bilik yang luas dan selesa. Ada juga komen pengunjung yang lain di dalam laman Agoda mengatakan bilik berbau, bagi aku biasalah sebab hotel jenis resort ni kebanyakannya terdiri dari kayu, perabut pun nampak sudah lama tapi benda ni tak menjadi masalah bagi kami orang jakun ni :)


Bangun pagi tengok suasana hijau macam ni. Best kan? Sila berangan untuk bina rumah di kampung mengadap sawah padi nan hijau. Kalau kampung aku mana ada sawah padi, pokok jagung adalah! Dulu-dulu tembakau tapi sejak penanaman tembakau diharamkan di Kelantan petani dah berpindah tanam jagung, kacang atau roselle.


Kami dapat bilik paling atas sekali iaitu tingkat 7. Gayat juga dan aku memang pastikan pintu sliding sentiasa berkunci. Memang anak-anak tak dibenarkan bermain sekitarnya sebab tak nak perkara yang tak elok berlaku. Iyalah, ada anak-anak kecil ni memang kena beri perhatian sket bab-bab keselamatan.


Ini bilik utama ada katil besar. Memang puas hati lah Aaliyah tidur. Dalam bilik pun lantai dah tukar pada kayu laminate jadi takde lah sejuk sangat bila nak berjalan tu. Bilik ni juga dilengkapi televisyen juga. Memang luas!


Ada ruang untuk bilik bersolek. Tapi memandangkan aku ni jenis tak berhias maka takde lah nak guna. Ambil gambar jelah untuk tatapan uols kan


Ada ruang dapur (kitchennette) dilengkapi dengan peti ais 2 pintu dan set meja makan. Rugi sebab tak usung acik Noxxa sekali kalau tak dah boleh jimat tang makan:P Tapi sepanjang kami berada di Johor memang murah rezeki sangat-sangat sebab kami hanya membelanjakan RM35 sahaja untuk makan tengahari dan selebihnya kami dijamu di rumah acik-acik di Pontian. Bukan sekali makan tapi berkali-kali. Rezeki anak-anak juga bila dapat duit raya dari nenek-nenek yang aku tak tahu nak describe macamana terlalu baiknya mereka. Ya Allah semoga hubungan yang terjalin ni kekal sehingga kami tua. Moga lepas ini boleh berkunjung lagi ke bumi Pontian.


Ruang tamu ada set sofa dan televisyen. Walaupun bukan TV flat screen tapi anak-anak enjoy je. Syukur mereka bukan jenis yang suka komplen, apa yang mereka tahu adalah "best duduk hotel ni" Maklumlah duduk rumah kan bersepah-sepah aje :P


Ni kat ruang solekan ada almari tinggi dan kat depan tu adalah tandas yang super besar dan kalah tandas rumah aku. Hu hu hu Bukan jakun tapi itu hakikat:P


Rasanya kalau datang 2 famili pun boleh pakat berkumpul tidur kat ruang tamu ni. Tapi sudah tentulah kad keselamatan hanya diberikan 2 keping sahaja. Kalau nak masuk lif pun kena cucuk guna kad keselamatan yang diberikan. Sebenarnya aku yang jakun, ha ha ha Selama ni pergi hotel tak pernah pula jumpa lif yang bila nak naik kena cucuk kad dulu *jangan gelak ya* Nasib baik en suami yang dah biasa travel sana sini yang bagitahu. Ini kelebihan sentiasa bermusafir mengenal negara orang, bukan nak berlagak tapi boleh nampak tak kita akan belajar sesuatu yang baru di situ. Sebab itu aku suka kongsi di blog supaya kalian yang membacanya juga tahu jadi aku takde lah jakun seorang diri HAHA :P


Ini pula tandas dalam bilik anak-anak. Ada 2 bilik dan 2 tandas


Ruang dalam bilik tidur utama kami jadikan tempat solat. Sejadah tu aku bawa dari rumah ya, mana ada hotel yangs ediakan sejada kecuali Tabung Haji Hotel yang kami tinggal di Kota Kinabalu dulu. Semoga lepas ini lebih ramai rakyat Malaysia yang muslim yang akan menyediakan hotel berkonsepkan islamik seperti Tabung Haji Hotel. Memang patuh syariah betul!


Dalam bilik anak-anak ada 2 katil bujang. Memang muatlah bagi mereka untuk tidur. Kelakar pula bila aku tengok masing-masing tidur berselimut sebab sejuk sangat. Kalau di rumah jangan haraplah nak guna selimut waktu tidur. Siap basahkan baju adalah!


Yang ini tandas bilik utama. Rugi tak gunakan sepenuh masa berdating dengan en suami :P Ahaksss

Ok esoknya sarapan disediakan seawal pukul 6.30 pagi lagi. Kalau nak makan secara tenang seeloknya turun awal lah kan. Kami turun dalam pukul 7 pagi dan memang tak ramai pun pengunjung lain kecuali ada beberapa pasangan orang cina sedang menikmati sarapan. Pilihan makanan memang banyak tapi tak semua pun aku makan.


Kalau anak-anak antara 2 hingga 12 tahun dikenakan harga dalam RM16 seorang. Aaliyah dengan muka baru bangun tidurnya dah dibawa untuk sarapan. Makan bubur nasi aje

Ini antara makanan yang aku makan, eh tak banyak pun sekadar untuk rasa aje. Maklumlah bukan selalu boleh makan hotel tau. Apa-apa pun masakan sendiri juga yang terbaik!


Salad dia makan dengan mayones, thousand island dan vinaigrette. Semua aku bantai campur. eh sedaplah pula. Kalau anak-anak jangan haraplah nak makan sayur ni


Budak Husna hanya makan bubur nasi dan bijirin aje, memang rugi lah kalau bawa anak-anak sarapan di hotel sebab mereka ni bukan tahu makan banyak pun. He he he Sebab selalu bayangkan bayar mahal-mahal untuk buffet tapi makan sikit, rugi tak?


Isy isy siapalah makan banyak ni. Sedap sosej dimasak dalam sos lada hitam. Nanti boleh cuba buat sendiri di rumah. Sarapan ala mat salleh pastu menggelupur cari nasi. Aku ingatkan ada lah juga nasi lemak tapi takde, yang ada hanyalah nasi beriani (tak makan pun) dan mee goreng. Bila balik ni terkenang-kenangkan segala makanan yang ada. Patutlah orang kata best bila duduk hotel sebab iyalah kau tak payah nak masak segala!


Muka anak jantan ambo makin hari makin montel :)


Bubur nasi dia memang sedap. Bukan sebab hotel yang buat tapi aku rasa ini antara satu kegemaran aku. Kalau pergi hotel mesti nak makan bubur nasi. Bukan semangkuk tapi bermangkuk-mangkuklah boleh dihabiskan.


Lepas sarapan terus naik ke bilik tapi budak-budak ni sibuk ajak mandi. Bab jaga anak mandi kolam aku serahkan pada en suami sebab aku nak membuta. Eh! Bukan nak membuta tapi dah penat makan:P


Ramai juga budak-budak lain yang dah turun mandi, maklumlah hari cuti jadi memang akan penuhlah hotel dengan famili yang bawa anak-anak bercuti bersama. Tapi kan, satu benda yang aku dan en suami cukup tak berkenan iaitu bapak-bapak yang mandi atau teman anak-anak mandi, ada ke patut merokok di tempat terbuka dan dipenuhi kanak-kanak macam ni, tak kisahlah rokok betul atau hisap vape tolonglah hormati ibubapa lain yang ada kat situ. Yang paling menyedihkan adalah rata-rata yang merokok tu Melayu. Nampak gaya otak masih lagi dijajah rokok! Maaf ya, teremosi sket sebab bagi aku adalah sedikit kurang ajar merokok depan orang terutamanya kanak-kanak yang sedang mandi di situ.


Ingatkan hari tu 31hb Ogos negaraku Malaysia dah merdeka tapi rupa-rupanya masih ramai lagi yang masih di takuk lama menjadi hamba kepada rokok. En suami juga dulu seorang perokok tegar sewaktu bekerja di Tanjung Bin Power Plant, maklumlah persekitaran bekerja dengan lelaki rata-rata perokok malah sewaktu aku awal-awal kenal masa zaman belajar dulu pun dia seorang perokok tegar. Tapi alhamdulillah, sejak "bercinta" dengan aku dia berhenti merokok dan sehingga kini en suami sudah bebas rokok. Malah en suami juga bagitahu "Agaknya inilah keadaan abang dulu masa hisap rokok ya, tak reti dan dibenci orang sekeliling". Iya, kami rasa sungguh geram dengan perokok yang merupakan bapak kepada anak kecil yang sedang mandi kolam tu, sambil hisap rokok sambil dukung anak. Ya Allah, ceteknya pemikiran. Kalau dah gian sangat nak merokok sila lah pergi hujung-hujung dan merokok jauh-jauh. Ok sekian. Marah betul aku ya!

Sekian sahaja ulasan aku untuk hotel ini. Secara keseluruhan kami memang berpuas hati dan sangat rekemenkan kepada keluarga yang mempunyai ramai anak. Lokasi juga strategik terletak di Skudai, nak ke JPO pun dalam lebih kurang 30 minit sahaja. Kalau tak nak bersesak-sesak dengan trafik jem bolehlah menginap di sini ya.

Bagi pengusaha homestay jom iklankan homestay kalian di sini :


Lebih dari 1000 pautan blog alumni ABDR akan menyiarkan iklan anda. Carian akan terus naik ke dalam carian Google. Berminat? Hubungi aku melalui :

Email : zailamohamad@gmail.com
Whats App : 012-970 6828
Facebook : Zaila Mohamad

Sehingga bertemu lagi :)

Wednesday, September 2, 2015

Percutian Singkat Ke Johor

Assalamualaikum,

Cuti merdeka yang lepas kami buat kerja "gila" untuk pergi bercuti ke Johor. Maklumlah, hampir 6 tahun sudah tidak menjejakkan kaki di bumi Johor ini. Pada yang tak tahu, aku dulu selepas berkahwin pernah mengikut en suami bekerja dan menetap di Pontian. Waktu tu en suami bekerja di Tanjung Bin Power Plant dan di situ juga aku sempat bekerja selama lebih 3 bulan sebelum berhenti kerja kerana tak tahan bekerja dengan "perokok tegar". Maklumlah kerja di dalam kawasan site, jangan haraplah nak jumpa lelaki gentleman yang tak hisap rokok. Banyak juga kenangan kami di sana, baru sahaja berkahwin pergi Johor dengan hanya bawa sebidang tikar dan segulung tilam. Oh, boleh menitis air mata bila teringat balik.

Terima kasih en suami, atas kesusahan bersabar dengan situasi kami akhirnya Allah berikan rezeki yang lebih baik (malas setiap tahun aku rasa bertambah baik). Bermula 2006 beberapa bulan sebelum Haziq (anak sulung aku dilahirkan) en suami mengambil keputusan untuk berpindah di Shah Alam dan di sinilah segalanya bermula. Alhamdulillah, orang putih kata "life is great" dari tidak punya anak sehingga sekarang sudah 5 dan akan datang 6 orang, dari tidak punya rumah sehingga kami sudah pun mempunyai rumah yang boleh kami gelarkan "home sweet home". Terima kasih Allah!

Kami bertolak ke Johor awal pagi Ahad lagi. Kami buat keputusan untuk ke sana pun pada petang Sabtu di mana en suami terus menempah hotel di Pulai Spring Resort, Skudai. Nantikan review tentang hotel ini ya. Apabila menempah hotel sudah semestinya aku akan mementingkan keselesaan anak-anak. Nanti aku kongsikan tips-tips sebelum menempah hotel :)


Sebelum berhenti kerja kami pernah ke hotel ini untuk majlis makan malam tempat en suami bekerja. Tak sangka selepas 8 tahun kami datang lagi ke sini. Aku memang sukakan persekitaran hotel ni sebab tenang aje :)

Sebelum kami check in di hotel sebenarnya kami terus ke Pontian untuk ziarah rumah kenalan en suami. Bermula di rumah pertama meleret ke menziarahi kawan en suami yang sakit dan kemudian ke rumah kedua di mana di sini aku bertemu pula dengan Bik Yam kenalan suatu masa dulu yang aku kenal di tempat kerja. Memandangkan mereka semua tinggal satu kampung dan kenal antara satu sama lain, memang terasa seperti keluarga sendiri. Layanan yang diberikan pun ya Allah tersangat-sangat baik. Sampai aje kami dihidangkan dengan nasi kerabu, jauh kami pergi ke Pontian untuk makan nasi kerabu hasil masakan menantu kak Rohaya yang bermenantukan orang Kelantan juga :)

Kalau mahu diceritakan di sini memang tak habis tapi yang pasti aku dan en suami memang terharu dan masih teringat lagi kenangan bersama mereka sewaktu tinggal di Pontian dulu. Waktu aku mengandungkan Haziq, teringin nak makan siput sedut sampaikan suami kepada Kak Kasimah yang carikan siput dan kak Kasimah siap masakkan untuk aku lagi. Lepas tu, pernah juga sewaktu aku turun darah (sebelum mengandungkan Haziq) Bik Yam yang tolong carikan tukang urut untuk aku. Ya Allah, satu satu kenangan manis menerjah kami. Syukur juga dulu tercampak jauh dari mak ayah sebab dengan cara ini membuatkan aku dan en suami tabah dan saling berusaha untuk bina kehidupan yang lebih baik. 

Panjang pula aku menulis di sini, tapi sayang sangat sebab tak ada gambar untuk dikongsi. Sampai sana asyik bersembang sampaikan telefon aku kehabisan bateri pun aku tak sedar! Faktor usia pun satu hal juga, kalau dulu semua nak cerita dalam blog tapi sekarang ni rasa cukuplah sikit-sikit kongsi :P Tapi yang bestnya apabila mereka menceritakan pengalaman nampak "kami" dalam majalah Keluarga tahun lepas. Hampir tak percaya kerana en suami sudah berubah 100% kerana dulu waktu belum kahwin muka cekung aje tapi sekarang, ambik kauuu debobot yang comel :) Pandai Mek La jaga ya :P


Hari Isnin selepas check out dari hotel en suami bawa kami pusing-pusing masuk UTM tempat dia belajar suatu ketika dahulu. Hermm, masa ni excitednya nak cerita kat anak-anak tapi semua dah tertidur dek kepenatan mandi kolam di hotel. He he he

Sebelum balik kami singgah di JPO sekejap tapi ramainya orang sampai nak shopping pun takde mood (padahal takde fulus), jadi kami terus ke bandar JB pusing-pusing dan terus ke rumah kawan aku Yati di Kg Dato Sulaiman untuk tumpang solat. Kami dijamu dengan mee sup (alhamdulillah rezeki lagi). Lepas tu dalma pukul 6 petang terus bertolak balik Shah Alam dan sampai rumah hampir pukul 12 malam. Fuuuh gigih kan? Alhamdulillah penat tapi anak-anak gembira sangat, bukan sebab dapat jumpa nenek-nenek baru tapi sebab dapat tidur hotel. Sampai sekarang pun sibuk minta untuk tidur hotel. Adui anak-anak, tunggu lah nanti kita pergi lagi. Insya Allah kalau ada rezeki kita "paw" papa lagi :)

Nanti aku bagi review hotel Pulai Spring Resort ya. Hingga bertemu lagi. Bye!

Thursday, August 27, 2015

Jom Beli Buku Di MPH

Assalamualaikum,

Ahad yang lepas en suami ajak ke MPH untuk beli buku buat anak-anak. Wah! Walaupun waktu itu baru sahaja lepas makan tengahari di rumah, mata mengantuk tapi memandangkan sudah lama tak beli buku di MPH (err online tak dikira ya) aku terus bersiap. Minggu lepas ada juga ajak en suami tapi tak dilayan. Kiranya minggu ini adalah minggu bertuah kami :)

Kami ke MPH Subang Parade, kalau dulu di Sunway Pyramid ada juga MPH tapi hari tu kami sudah tidak jumpa kedai buku MPH lagi. Tak tahu lah sudah bertukar lokasi kedai atau sudah tutup terus di situ. Sampai aje di Subang Parade, terus masuk dan pilih-pilih buku. Anak-anak memanglah rambang mata sampai semua pun nak tapi yang paling aku bengang sekali apabila Haziq & Husna sibuk pilih komik Upin Ipin untuk dibeli. Alahai, kalau setakat nak tengok Upin Ipin baik tengok TV aje dan percayalah komik ni sekejap aje tahannya sebab nanti CONFIRM kena koyak dengan adik-adik mereka.

Memang menduga keimanan juga apabila bawa anak-anak memilih buku di mana semua buku yang mereka nak kami tak bagi beli. Cuma yang di bawah aje yang mendapat kelulusan memandangkan buku dari siri USBORNE ni dalam Bahasa Inggeris dan sesuai sangat untuk bacaan anak-anak. Nanti aku kongsikan lagi ya tentang siri ini. Banyak juga kami (eh en suami yang bayarkan) pilih buku, aku pun menumpang beli 2 buku. Agak-agak tahu tak mana satu buku pilihan aku?

Kata en suami "Kalu hok ada online tu buku mama lah tu!" :P


Buku pilihan sudah tentulah buku Irfan Khairi & Roza Roslan. Sebenarnya aku cari buku UYDL2 tapi tidak ada stok.

Semalam mula baca buku penulisan Roza Roslan iaitu isteri kepada Prof Kamil yang terkenal dengan Travelog Haji. Ya Allah, memang tak boleh berhenti dari "kelek" buku sampaikan malam tadi en suami cakap "mama ni dah macam cikgu pun ada". Nak tergelak juga sebab mengandung kali ni tak tahu kenapa aku rasa suka baca buku, tapi tengok buku juga kalau buku jenis fakta tu lambatlah sikit nak habis (malah tak habis-habis baca pun).


Pertama kali baca buku penulisan Puan Roza Roslan memang tersentuh jiwa. Banyak perkongsian dan penulisan beliau membuatkan aku tersentak (dalam kata lain seperti kena pada muka sendiri) dan banyak kali juga aku menitiskan air mata. Entahlah, kali ni memang emosi sikit, faktor penuaanlah sangat kan :)




Antara snapscreen yang aku ambil dan kongsikan, aku tak letak watermark supaya kawan-kawan boleh baca. Ada yang sentap tak? Kalau teringin nak baca dengan lebih lanjut sila cari sendiri ya buku ini, Insya Allah tak akan menyesal.

Nak kongsi satu perkara, dulu waktu aku bekerja memang jarang beli buku dan kalau beli buku pun sudah tentunya novel Inggeris. Masa tu memang jenis tak suka membaca sangat, mungkin sebab kekangan masa. Balik kerja badan dah penat, nak layan suami & anak-anak lagi kan, mana sempat baca buku (alasan) tapi sekarang ni alhamdulillah rasa macam ketagih pula nak baca buku. Tapi tengok jenis buku juga lah, sejak beransur ke arah penuaan ni minat aku lebih kepada buku motivasi & keibubapaan, tak lupa juga tentang bisnes online sebab rasanya makin banyak pula ilmu yang perlu digali ni. Ya Allah semoga dipanjangkan usia kita semua agar dapat menimba lebih banyak ilmu yang bermanfaat.

Insya Allah, jika berkelapangan aku akan kongsikan isi kandungan buku melalui blog-blog aku. Tahukah korang yang blog juga merupakan salah satu cara untuk tanam saham akhirat? Tapi sudah tentu lah dengan berkongsikan maklumat dan ilmu dengan orang lain. Selagi ilmu kita dibaca dan diamalkan selagi itu amalan tersebut kita akan dapat pahalanya. Diharap blog ini juga bermanfaat buat semua :)

Aku copy paste perkongsian aku di facebook tentang buku "Rumah Kecil Di Jabal Uhud" di sini :

Saya tak boleh berhenti dari terus membaca buku tulisan Roza Roslan iaitu Rumah Kecil Di Jabal Uhud ni. Saya mahu kongsikan sedikit perkongsian dari buku ini
- Apabila di dalam kesusahan bangunlah di sepertiga malam dan berdoa pada Allah. Allah maha mendengar dan maha pengasih. Orang kata doa semasa menunaikan haji dan umrah akan dikabulkan, sebenarnya itu tanggapan yang salah. Doa lah setiap masa tiap ketika kerana hanya dengan doa dapat mendekatkan diri kita dengan Allah. Saya pun terfikir jika mahu tulis segala doa yang dimahukan nescaya sebuah buku pun tak akan cukup tapi percaya lah pada Allah. Jangan putus asa untuk berdoa.
- Tempat sebenar seorang isteri adalah bersama suami. Walau apa jua keadaan suami jadilah isteri yang sentiasa membahagiakan suami. Jaga aib suami dan jangan sesekali menceritakan aib suami kepada orang luar walaupun ahli keluarga kita sendiri. Jika suami kita seorang yang jahil dari segi agama maka banyakkan berdoa supaya Allah tunjukkan hidayah dan ubah suami kita
- Tempat yang selamat bagi wanita adalah di dalam rumahnya di mana bebas dari bahaya orang jahat dan fitnah orang. Tapi jangan pula selalu berkunjung ke rumah orang dikhuatiri akan banyak bercerita hal orang. Lebih baik diam dari berbicara perkara yang tidak berfaedah.
- Ibu yang dapat menyusukan anak teruskan penyusuan ikut tempoh yang ditetapkan Islam. Jangan mengeluh kerana nanti bila anak-anak dah besar kita akan rindukan saat-saat mereka masih kecil. Apabila anak-anak menginjak dewasa mereka akan meninggalkan kita demi mengejar cita-cita
- Berdoa lah untuk menunaikan haji di usia muda semasa keringat dan tenaga masih ada.
Buku yang banyak menyentuh hati. Berbaloi beli dan jadikan koleksi dan bahan bacaan. Maaflah sedikit aje perkongsiannya kerana seeloknya kalian beli dan baca sendiri.

Sehingga bertemu lagi. 

Iklan sekejap :

Alhamdulillah!! Selesai sudah membaca e-book dari Puan Masayu Ahmad iaitu Yeay! Mama Sudah 'Resign'. Saya sangat teruja dan seronok membacanya, ini kerana saya benar-benar ingin tahu tentang WAHM dan bagaimana mereka bermula. Kandungan e-book ini sangat memberikan inspirasi dan membuat mata dan minda saya yang masih tercari-cari tentang WAHM. Di sini, saya akan memberikan sedikit ulasan tentang e-book ini dari sudut pandangan saya.

Bermula dengan tinta pengarang, sedikit pengenalan dari Puan Masayu Ahmad yang menceritakan bagaimana beliau sendiri bermula menjadi WAHM dan melakukan penghijrahan yang besar dalam hidupnya.
e-book ini mengandungi perkongsian daripada 5 wanita berjaya yang kini sudah bergelar WAHM. Saya amat teruja membaca kisah-kisah mereka dan bagaimana mereka bermula. Subhanallah!! Sesungguhnya sebaik-baik perancangan itu datangnya dari Allah swt.

"Sentiasa berdoa agar kita boleh menjana pendapatan dari rumah. Perbaiki hubungan dengan Allah. Sentiasa amalkan solat sunat Duha supaya rezeki kita dibuka seluasnya. Jangan takut untuk berhenti kerja. Allah yang memberi rezeki. Sentiasa berdoa agar kita boleh menjana perndapatan dari rumah. Perbaiki hubungan dengan Allah" - (Puan Nor Atiqah Hamidi)

"Saya mahu buktikan, ibu yang tidak bekerja, jika bersungguh-sungguh, akan mendapat penghormatan yang baik. Letakkan harga diri kita lebih tinggi, kita adalah apa yang kita sangka." - (Puan Nora Afzam)
Berikut adalah merupakan petikan daripada perkongsian 2 orang WAHM yang berjaya. Ayat-ayat berikut amat terkesan dihati. Saya membacanya berulang-ulang kali.

Bahagian seterusnya, sesi Soal Jawab mengenai bagaimana dan apakah persediaan sebelum menjadi WAHM. Kepada mereka yang tertanya-tanya seperti saya, perlu menjawab soal jawab ini. Setiap persoalan dirungkai dengan pencerahan. 

Dan, bahagian yang terakhir pula adalah Perkongsian Pengalaman 10 Usahawan (Bisnes Dari Rumah). Dimana, 10 pengalaman yang berbeza telah dikutip dan dikongsi. Bukan mudah untuk kita bertemu atau mendengar perkongsian yang terperinci begini.
e-book ini boleh dijadikan panduan dan juga memberi idea dan pencerahan kepada ibu-ibu yang baru mahu melangkah ke dunia WAHM. Dan boleh juga dijadikan pencetus inspirasi dan motivasi.

 http://iydajuhar.blogspot.com/2015/04/e-book-yeay-mama-sudah-resign.html





Tuesday, August 25, 2015

Gadget Dapur Idaman Hati : Kitchen Aid Mixer

Assalamualaikum,

Apabila berbicara tentang dapur sudah tentulah kaum Hawa yang paling teruja bukan? Macam aku lah memandangkan dapur rumah ini adalah  nadi kepada rumah aku. Kat sini lah nak masak dan sediakan juadah untuk keluarga. Ikutkan hati sudah tentu mahukan dapur yang luas dan teratur susunanya. Senang nak buat kerja dan tak serabut mata memandang. Tapi buat masa sekarang kena banyak-banyak bersabar dahulu. Bukan semua kemahuan kita akan dapat kan? Sekarang kita pasang angan-angan dan cuba untuk realisasikan impian tersebut.

Dapur yang best sudah tentulah yang ada pelbagai gadget yang menarik. Pernah tak tengok siaran Food Network di Astro? Siaran 727 dalam versi HD. Fuuh boleh tangkap lelehlah kalau tengok deko dan gadget yang chef-chef gunakan. Aku suka tengok Ina Garten dari rancangan Barefoot Contessa, Nancy Fuller dari rancangan Farmhouse Rules dan banyak lagi lah. Tapi 2 siri tu dekat di hati sebab aku juga mengidamkan kediaman macam mereka. Mana tahu satu hari nanti boleh bina rumah ala-ala ladang di kampung halaman. He he Berangan adalah percuma kan?

Satu persamaan antara kesemua chef adalah gadget-gadget dapur yang mereka gunakan. Sudah tentu lah yang terbaik sahaja. Antaranya jenama Kitchen Aid, Philips dan Noxxa (eh saje je nak tambah ya). Ini bukan kerana barangan tersebut lawa (orang perempuan haruslah nak matching-matching dengan tema dapur) tapi ini kerana barangan tersebut berkualiti dan memudahkan mereka. Sekejap sahaja mereka dapat sediakan pelbagai jenis masakan kerana kapasiti produk yang bagus boleh buat kerja dapur dengan laju dan cekap.


Salah satu gadget idaman hati adalah si pinky ceri Kitchen Aid Mixer ni. Kat rumah ni bukan tak ada mixer tapi biasa lah nafsu wanita kan nak yang lawa-lawa aje. Takpe tunggu cukup haul dan nisab kita pinang dia :)


Nah! Tengok rumah Ina Garten di atas (sumber imej internet) bukan satu tapi dua mixer KA dia ada. Iyalah senang nak buat pavlova lah katakan. Menurut chef, mixer KA lebih stabil berbanding jenama lain kerana kualiti buatannya. Aku pernah tengok demo, memang tak bergegar langsung bila putar bahan-bahan.


Nah! Nancy Fuller pun sama ada juga di dapurnya :) Sumber imej adalah internet

Selain itu, aku juga teringin nak beli food processor jenama Philips ni. Walaupun jika dibandingkan harganya sedikit mahal berbanding jenama lain tapi sudah tentulah kualiti dan daya tahannya lebih berbanding jenama lain.

Kalau chef-chef selalu sediakan sos pesto dengan menggunakan Food Processor ni, bukan setakat tu nak buat ais krim, pau malah apam pun boleh. Kena tahu guna setiap gadget yang diberikan di atas. Memang memudahkan kerja dan produk yang terhasil pun lawa aje

Nak tahu tak? Bulan ni ada promosi best bagi sesiapa yang beli produk mixer KA melalui aku. Haa tengok gambar di bawah ini :


Beli pengadun (baru tahu terjemahan mixer) dapat percuma cerek jenama Kitchen Aid. Kalau di pasaran sebiji cerek ni mahu cecah harga RM300 ke atas. Tapi kalau beli melalui aku dapat FREE aje. Best kan? Kalau nak tahu lebih lanjut boleh hubungi aku melalui 012-970 6828 sekarang!

Tapi buat masa sekarang aku rasa aku nak beli Noxxa breadmaker dulu sebab anak-anak aku ni semuanya hantu roti. Ya Allah permudahkanlah segala urusanku. Aamin :)

=======================================================================

ULASAN KELAS ASAS BLOG & FANPAGE (MULA BISNES)

Seperti biasa waktu saya menulis dan luangkan masa dengan blog sewaktu anak-anak sedang tidur.

Petang ini suka saya ingin berkongsi perasaan dan pengalaman saya selama saya mengikuti "kelas Asas Blog & Fanpage" bersama guru online saya iaitu Puan Zaila.
Perkenalan berlaku secara tidak sengaja dan tanpa dirancang.Sewaktu itu saya berada di Johor mengikuti suami bertugas,dan secara tidak sengaja saya bertanya khabar pada sahabat lama yang telah lama tidak berhubung iaitu Puan Mardiana.Perbualan kami berkisahkan tentang kehidupan masing-masing,dan saya menceritakan yang saya telah berhenti berkerja awal tahun 2015,kerana mengikuti suami bertugas.

Dari itulah sahabat yang lebih mesra saya sapa kak na,membuka cerita dan menyuluh jalan perniagaan secara dalam talian yang dia sendiri ceburi dan dia sendiri berada dalam kelompok Akademik Bekerja Di Rumah.Semua ini kerana kebosanan apabila berhenti kerja dan inginkan pendapatan sampingan.Setelah kak na menceritakan kebaikan ABDR saya betul-betul tertarik dan ingin mencuba,kerana rasa tercabar apabila kak na berkata,"kalau tak belajar,memang tak akan pandai". Hari sama saya hubungi cikgu Zaila untuk bertanyakan tentang kelas yang dianjurkan.


Alhamdulillah sekarang dah hampir 3 bulan saya menjadi anak murid pada cikgu Zaila yang sangat baik dan segala urusan pembelajaran di talian menjadi mudah.Saya sukakan cara belajar yang dibawa oleh cikgu Zaila,kerana masa belajar ditentukan mengikut kelapangan saya sendiri.Itu adalah bonus paling besar bagi saya yang mempunyai anak yang masih kecil.

Saya sangat berpuashati dengan pembelajaran dan tidak rugi saya mendaftar di ABDR.Sangat teruja untuk siapkan tugasan yang diberikan oleh Cikgu Zaila.Sekarang saya boleh menulis blog dengan cara yang betul dan boleh menggunakan medium Facebook untuk berniaga.


DAFTAR MELALUI :

Emel : zailamohamad@gmail.com
Whats App : 012-970 6828
Facebook : Zaila Mohamad

Sehingga bertemu lagi.




Friday, August 21, 2015

Mudahnya Masak Asam Pedas Dengan Noxxa

Assalamualaikum,

Ini kisah semalam apabila tekak teringin nak makan asam pedas. Satu-satunya masakan yang aku jarang masak. Mungkin kerana anak-anak tidak gemarkannya dan kalau masak pun aku dan en suami sahaja yang tukang makan dan perabis. Tapi kalau asyik masak gulai atau kari kadang-kadang bosan juga jadi aku pun minta en suami belikan ikan pari dan bahan-bahan untuk masak asam pedas. Sebenarnya aku tak tahu resepi asal asam pedas macamana cuma dalam fikiran terbayangkan rasa masam-masam manis dan dah namanya asam pedas kena lah ada daun kesum dan bunga kantan!

Ada setengah orang letak serai, belacan dan kalau versi kelantan letak lengkuas dan terus rebus tanpa perlu tumis. Macam-macam versi jika di google boleh aje cuba resepi mana yang berkenan di hati. Macam aku ni ikut apa bahan yang ada di dapur dan ikut sedap anak tekak Klate aku :)

Meh kita tengok apa bahan-bahannya :

- 6 ulas bawang merah
- 3 ulas bawang putih
- 2 sudu besar cili boh (nak pedas lebihkan)
- 3 keping asam keping (selalunya orang guna air asam jawa tapi rumah aku takde jadi gantikan dengan cili boh)
- 1 biji tomato
- 5 biji bendi
- 1 ikat daun kesum
- Isi ikan pari (nak potong kecil-kecil pun boleh)
- garam & gula sebagai perisa

Cara-cara :

- Kisarkan bawang merah & bawang putih bersama (aku tumbuk je)
- On kan plug Noxxa dan tekan mod STIR FRY
- Tumiskan bawang merah, bawang putih bersama cili boh sehingga naik bau. Periuk Noxxa ni cepat panas jadi kena kacau selalu atau bila dah masak tu terus OFF kan dulu supaya tidak hangit.
- Masukkan air, isi ikan pari, tomato yang di belah 4, bendi, daun kesum, garam & gula.
- Tutup rapat dan set kan HP5 kali. Tekan START dan halakan tombol ke tekanan.
- Apabila siap, keluarkan wap dan asam pedas ikan pari sudah siap untuk dimakan. Kalau tak nak sayuran terlalu lembik boleh masukkan kemudian selepas selesai HP kuah ikan dulu.
- Selalunya kalau guna dapur gas memang isi ikan akan kenyal atau keras sedikit jika tak dimasak lama tapi dengan menggunakan Noxxa isi ikan lembut sampai ke tulang. Wah! Best tau :)

 
Yang penting anak-anak cuba makan dengan nasi & kuah sahaja lepas itu cakap sedap. Anak-anak aku memang jenis makan nasi dengan kuah, jadi selalunya kalau masak memang kena lebihkan kuah. Takpelah kalau masak cair-cair sedikit asalkan cukup kuahnya :)

Hari ini pula aku masak gulai ikan talang masin dan nenas. Wallah! Sedap sampai makan bertambah-tambah. Tapi tak guna Noxxa sebab selalunya kalau masak ikan rasanya tak perlu gunakan Noxxa. Anak-anak aku memang jenis makan nasi dengan kuah sahaja jadi memang laku sangatlah lauk hari ini. Setiap anak lain perangainya; Haziq ni makan banyak nasi dan lauk semua makan, Husna pula jenis makan nasi dengan kuah sahaja sampaikan kalau balik kampung mak saudara yang bagi lauk dengan Husna pelik sebab Husna pulangkan balik lauknya, hanya nak kuah sahaja :)
Ashraf pula jenis makan lauk sahaja dan agak liat untuk makan nasi. memilih sangat kalau lauk warna merah dia tak nak makan sebab pedas katanya. Azzam pula makan nasi dengan kicap sahaja. Yang ni risau juga sebab tak makan lauk, nanti tak cukup nutrisi pula :P Tapi takpe kita top up dengan bagi vitamin pula betul tak?


Bahan-bahan untuk gulai ikan talang masin & nenas :

- isi ikan talang masin (direndam)
- santan (aku beli 1 plastik isi kelapa kemudian rendam air panas dan kisar. Dapat 1 periuk sederhana, jangan terlalu pekat jangan terlalu cair)
- 4 ulas bawang merah 2 ulas bawang putih & sedikit lengkuas dikisar
- 1 sudu serbuk kunyit & 2 sudu cili boh
- 2 keping asam keping
- nenas yang dipotong & timun
- garam & gula

Cara-caranya :

- Jerangkan santan. Masukkan bahan kisar dan serbuk kunyit serta cili boh
- Masukkan asam keping sambil kacau-kacau kuah supaya tidak meluap keluar dari periuk
- Masukkan isi ikan, nenas & timun
- Masukkan garam & gula

Siap untuk dihidangkan. Mudah bukan?

========================================================================
ULASAN PELAJAR KELAS ASAS BLOG & FANPAGE (MULA BISNES)

Diam tak diam sudah tiga dekad lebih usia ini. Pejam celik pejam celik rupa-rupanya sudah tujuh bulan saya menjadi working at home mom (WAHM). Banyak suka, duka, tangis dan tawa yang ditempuhi sepanjang tempoh ini. Menguruskan anak-anak sambil bekerja memang bukan sesuatu yang mudah tetapi ini jalan yang saya pilih demi untuk membesarkan anak-anak tanpa jagaan orang lain.

Menyingkap kenangan apabila saya buat pertama kali menyatakan hasrat untuk berhenti kerja kepada teman sepejabat, pelbagai respon yang diterima. Rakan-rakan rapat menggalakkan tetapi bagi mereka yang agak berumur mengkritik hebat keputusan yang saya buat. Ada yang kata saya tidak fikir panjang, buat keputusan terburu-buru, mana boleh berniaga dengan anak-anak kecil dan tidak kurang juga yang melaga-lagakan saya. Bagi mereka tiada istilah ibu bekerja dari rumah. Saya pula pada masa itu, hanya senyum dan pergi. Tidak mahu memanjangkan atau bertengkar dengan mereka. Biarkan sahaja. Itu pandangan mereka. 

Mulai dari saat itu saya berusaha untuk memajukan diri sendiri. Saya ada terfikir berkemungkinan ada komuniti bagi WAHM ini tetapi langsung tidak tergerak hati untuk mencari di internet sehinggalah saya terbaca satu artikel yang di tulis oleh salah seorang ahli WAHM atau lebih dikenali sebagai Akademi Bekerja Di Rumah (ABDR). Tertarik dengan perkongsian artikel tersebut saya terus mencari artikel-artikel berkaitan dengan ABDR dan cara untuk mendaftar sebagai ahli. Di situlah titik mula saya bersama ABDR. Saya kemudian diperkenalkan dengan Cikgu Zaila Mohamad bagi penulisan blog dan fanpage. Di bawah bimbingan guru online saya diajar untuk membina blog yang berpengaruh, menggunakan bahasa yang betul dan menulis dari hati. Saya juga diajar untuk membina fanpage untuk beriklan dan berniaga.

Bagi saya membina sebuah blog adalah mudah, tetapi untuk menjadikan blog tersebut berpengaruh itu yang sukar. Di dalam kelas ini juga saya banyak diberi tips-tips yang mudah dan seterusnya membantu saya menulis dan berkongsi ilmu dengan orang lain. Sering kali kami diingatkan, niat untuk menulis bukan untuk menunjuk-nunjuk atau syok sendiri. Menulis kerana ilmu dan dapat dikongsikan bersama. Banyak sebenarnya yang saya dapat pelajari daripada yuran yang tidak seberapa ini. Sangat berbaloi. Pelajar diwajibkan untuk menulis sebanyak 44 entri di dalam blog sebagai tugasan. Ada rahsia di sebalik 44 entri ini, supaya enjin carian senang mengesan blog kita. Tetapi bukan hanya 44 entri sahaja, lagi banyak kita menulis lagi tinggi kedudukan blog kita di enjin carian. Kan seronok bila orang google sahaja berjela-jela nama blog kita keluar. Itulah fungsi asas 44 entri tersebut.


Daftar melalui :

E-mel : zailamohamad@gmail.com
Whats App : 012-970 6828
Facebook : Zaila Mohamad

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

About this blog

Segala isi kandungan di dalam blog ini adalah luahan hati tuan empunya blog sahaja, tiada kaitan dengan mereka yang masih hidup mahupun yang sudah tiada di muka bumi ini..Bahasa yang digunakan adalah sedikit rojak kerana tuan empunya blog hanya mampu mendapat Credit 4 untuk Bahasa Melayu & Credit 3 untuk Bahasa Inggeris pada SPM tahun 1999. Jadi, bimbingan ibubapa adalah diperlukan bagi menafsirkan bahasa rojak yang digunakan;)

Segala bahan, gambar & segala kandungan blog ini adalah kepunyaan peribadi tuan empunya blog (melainkan dinyatakan sumbernya) untuk tatapan generasi akan datang tuan empunya blog nanti. Setiap bahan, gambar & segala kandungan yang ingin diguna pakai, haruslah memberi kredit kepada Zailabinimdae's blog atau diletakkan link blog ini.

Di bawah AKTA 588, AKTA Komunikasi & Multimedia 1998, seseorang individu boleh didakwa sekiranya anda berniat untuk menganiaya, mengugut atau mengganggu mana-mana orang atau mana-mana nombor atau alamat elektronik. Jadi, hormatilah coretan rasa tuan empunya blog agar kita semua dirahmati & berada di bawah lindungan ALLAH selalu^_^



Copyright to ZAILA MOHAMAD
Designed by UMIESUEstudio 2015