Wednesday, January 28, 2015

Pascabanjir Di Kg Karangan, Kuala Krai

Assalamualaikum,

Sebenarnya Jumaat yang lepas aku sekeluarga balik ke kampung. Kali ini en suami yang ajak, siap mohon cuti lagi. Bukan selalu en suami nak bercuti dengan kerelaan hati jadis ebagai isteri yang solehah memahami, mohler kita ikut balik sekali. Siap memontengkan anak-anak 2 hari lagi. Memanglah tak elok tapi awal tahun takpe kan? *alasan*

Tujuan utama adalah untuk melihat sendiri kesan pascabanjir di kampung pengasuh kami. Kesian juga pada Aini, sejak berlakunya banjir memang tak dapat nak balik ke kampung. Awal-awal dapat tahu, menangis juga lah dia minta nak balik hantar pakaian kepada keluarganya di kampung. Itupun setelah mendapat perkhabaran dari keluarganya yang rumah mereka agak teruk juga terkena tempias banjir. Tapi mendengar adalah tidak sama dengan melihat dengan mata kepala sendiri kan?

Pagi Jumaat kami bertolak sebelum subuh lagi dan berhenti solat subuh di Petronas Gombak. Selepas itu perjalanan diteruskan sehingga pukul 11 pagi kami dah sampai di Gua Musang dan singgah di rumah ibubapa mertua adik en suami iaitu di Paloh, Gua Musang. Selepas solat Jumaat kami konvoi 2 kereta memasuki ke Kampung Karangan melalui jalan Simpang Lakloh. Sebaik sahaja masuk ke dalam jalan kampung hati tersentuh, memang teruk sangat kerosakan harta benda yang tak dapat digambarkan dengan kata-kata. Hanya mampu melihat dan mengalirkan air mata sahaja, semoga Allah membalas segala ujian kesabaran penduduk di sini dengan setinggi-tinggi ganjaran :(

Sejak mengambil Aini tinggal dengan kami, sudah 2 kali kami sekeluarga ke rumah Aini di sini. Allahu akbar, suasana benar-benar berubah. Jika sebelumnya, keliling rumah Aini dipenuhi dengan pokok menghijau tapi kini yang tinggal hanya debu-debu dan selut kekuningan. Rumah Aini berhadapan dengan jalan, jadi memang berdebu sangat-sangat (bukan sikit tapi banyak), setiapkali kereta pacuan 4 roda melalui kawasan depan rumahnya maka habuk-habuk akan berterbangan. Allah! Sungguh aku tak dapat nak bayangkan jika aku yang berada di situ bersama anak-anak. Mak Aini sudah beberapa hari demam lantaran cuaca yang kering dan berhabuk.

Meluangkan masa selama hampir sejam berada di situ cukup membuatkan hati aku tersentuh dan sebenarnya lebih terpegun dengan kekuatan mereka. Sedikit pun tidak ada rasa sedih atau kata-kata marah atau menyalahkan sesiapa. Tak reti nak bagitahu macamana tapi memang aku kagum dengan ketabahan mak ayah Aini. Tambah-tambah ayah Aini yang begitu suka membuat lawak. Kami dijamu dengan air milo dan makanan dari bantuan banjir. Terasa di situ kami pula adalah mangsa banjir dan mereka adalah penderma. He he he

Tabahnya mereka, pengalaman banjir kali ini diceritakan kepada kami. Betapa banyak kemusnahan harta benda di rumah mereka yang tak punya apa. Allah, aku tertampar lagi. Sebenarnya kami datang tak bawa apa-apa kerana sepanjang perjalanan tidak berjumpa kedai yang sesuai untuk beli makanan / minuman. Malunya aku;(

Aku kongsikan beberapa keping gambar yang sempat diambil dari telefon S5. Itupun hanya ambil dari dalam kereta. Keadaan di sana memang sangat-sangat berhabuk dan dipenuhi dengan debu selut yang berterbangan. Ya Allah, semoga nanti KAU hantarkanlah hujan agar dapat membasahi dan mencucikan rumah mereka.


Ini sebelah rumah Aini, dulunya dipenuhi pokok kini sudah berubah wajah.



Kami nampak banyak perkakas rumah berada di atas pokok. Gambar ini diambil di hadapan rumah Aini di mana raga plastik berada di atas pokok. Ayah Aini sempat bergurau dengan kami "Mak Aini basuh kain atas pokok" Nak tergelak ada nak menangis pun ada :(



Inilah rupa rumah Aini pandangan tepi. Kalau tak silap, rancangan Halaqah Sabtu ini ada menyiarkan kesan pascabanjir di sini. Jangan lupa saksikannya ya. Rumah Aini yang bahagian belakang (kayu) runtuh dan jika tahun-tahun sebelumnya jika banjir, mereka akan mengangkut barang-barang ke atas loteng di situ. Tapi siapa sangka banjir tahun 2014 menyaksikan rumah itu pecah dan runtuh dibawa arus deras Sungai Kelantan yang ada di belakang rumah mereka.



Gambar-gambar di bawah adalah sepanjang jalan dari Kg Lakloh masuk terus ke Kg Karangan. Jika dulu, kampung-kampung ini tidak pernah aku ketahui sejarah kewujudan mereka di dalam peta negeri Kelantan tapi kini, aku sudah tahu di mana lokasi mereka. Semua ini rezeki dari Allah. Kami tak pernah terfikir untuk mengambil Aini tinggal bersama dengan kami tapi aku percaya segala apa yang berlaku ianya semua di atas perancangan YANG MAHA KUASA. Terima kasih juga kepada Kak Na yang menjadi orang tengah yang menghubungkan antara kami dan keluarga Aini.










Hati ini menangis kerana kami tak mampu melakukan apa-apa. Apalah daya kami, kalau boleh nak bantu semua tapi terus terang kami tak mampu. Hampir seluruh rumah penduduk kampung di sini runtuh dan ada yang tinggal di dalam khemah. Memang tak boleh nak bayangkan bagaimana mereka mengharungi hari-hari yang mendatang di mana sejuknya waktu malam dan panasnya waktu tengahari. Allahu akbar :(

Petang itu kami meneruskan perjalanan balik ke Tumpat. Memang sepanjang perjalanan boleh nampak rumah-rumah yang pecah, ada yang tiang di sini tapi rangka rumah di sana. Macam-macam kesan pascabanjir yang menyayat hati. Betapa bersyukurnya kerana menjadi insan yang terselamat tapi betapa malunya untuk mengeluh dengan kekurangan hidup kerana sebenarnya mereka lebih diuji jauh teruk dari apa yang kita rasa kita diuji :( Nanti aku kongsikan lagi gambar sekitar di Kampung Manjor yang teruk terjejas. Kami hanya mampu menolong sekadar yang mampu sahaja. Selebihnya hanya mampu berdoa dan berserah kepada Allah. Semoga mereka tabah menghadapi hari-hari yang mendatang, semoga mereka selamat dan semoga ujian ini merapatkan lagi mereka kepada Sang Pencipta.

Maghrib kami masih lagi di Kuala Krai, kami teruskan perjalanan dan apa yang aku perhatikan setiap masjid atau surau di Kelantan sangat meriah dengan tetamu. Bagusnya ujian ini membawa mereka lebih rapat lagi ke masjid. Ada ramai juga sukarelawan yang memilih untuk menumpang di masjid dan surau. Sekali lagi hati aku menangis kerana tak mampu untuk menjadi seperti sukarelawan yang datang jauh-jauh demi untuk membantu rakyat Kelantan. Ya Allah, baik hatinya mereka, datang dengan semangat yang tinggi untuk menolong. Hanya Allah sahaja yang mampu membalas jasa baik mereka ini.

Semoga apa yang berlaku di Kelantan ini menjadi pengajaran buat kita semua. Segala apa yang kita miliki semuanya milik Allah dan segala apa kerosakan yang berlaku di atas muka bumi juga adalah berpunca dari tangan-tangan kita juga. Wallahu a'lam.

Assalamualaikum & bye!


Thursday, January 22, 2015

Menu Paling Tak Menyihatkan Tapi Paling Menggiurkan!


Assalamualaikum,

Sejuknya di Shah Alam. Cuaca hari ini sekejap panas sekejap mendung. Tiba-tiba teringatkan menu yang paling tak menyihatkan seperti di atas. Sesekali tekak terasa ingin memakan megi. Ada orang suka makan mee yang keras ada orang suka makan mee yang sudah kembang. Ada orang suka makan kosong sahaja tapi ada orang suka makan dengan telur. Aku kongsikan cara aku masak megi kari jenama MAMEE

Bahan-bahan :

- 2 bungkus mee kari MAMEE
- 2 ulas bawang putih
- 1 biji cili padi diketuk (untuk pedas) kalau tak suka pedas tak payah masuk
- isi ayam yang dihiris kecil
- 2 biji telur

Cara Memasak :

- Panaskan air dan masakkan mi dahulu, kemudian buang air rebusan tersebut. Toskan mee tersebut.
- Panaskan air yang lain dan curahkan perencah kari ke dalamnya, masukkan bawang putih, cili padi dan isi ayam ke dalamnya.
- Tunggu sehingga mendidih masukkan telur dan mee sekejap kemudian sedia untuk dihidangkan.
- Boleh tambahkan sayur sawi dan tomato jika ada.

Menu ini sangat tak sihat jadi jangan amalkan selalu :P Tipulah kalau aku cakap tak pernah makan megi. Di rumah ini bekalan megi memang ada cuma kami (aku & en suami) aje yang memakannya. Sesekali mereka menyelit juga nak makan sekali. Hai anak, makanan yang paling tak menyihatkanlah menjadi yang paling mereka suka. Agaknya sebab susah nak dapat makan kan? Kalau hari-hari mama jamu makan megi sudah tentu muak (tak mahu) makan juga kan?

Oklah, sehingga bertemu lagi. Wajah blog sudah berubah wajah sempena tahun 2015. Ini semua hasil Pn Sue Haida yang memang telah banyak kali memberikan servis design template & header blog / fb aku. Memang superb! lah hasilnya kan. Semoga lepas ini aku akan lebih bersemangat untuk menulis dan berkarya hanya dari rumah sahaja :)

Jika mahu mengetahui dengan lebih lanjut mengenai jana pendapatan dari rumah buat surirumah, boleh ke blog ini : www.zailamohamad.com / www.zailamohamad.blogspot.com

Terima kasih & assalamualaikum.

Wednesday, January 21, 2015

Kembara Bumi Sabah Day 4 : Pasar Filipina

Assalamualaikum,

Kita sambung balik kembara bumi Sabah yang entah berapa kali tergendala siarannya. Aku gagahkan diri juga update sebab nanti ianya adalah kenangan dan juga mana tahu boleh jadikan rujukan pada sesiapa yang mahu ke Kota Kinabalu, Sabah.

Sambungan dari Hari ke 4 : Mandi Sungai Di Wilayah Pelancungan Tagal, Kota Belud

Selepas mandi sungai kami kembali ke Kota Kinabalu dan kali ini menginap di The Palace Hotel. Selepas check in, masuk bilik sekejap dan petang itu keluar pula untuk makan malam dan beli sedikit ole-ole di pasar malam yang berdekatan Hote Le Meredian itu. Kat depan mengadap pasar malam ada Pasar Ikan Masin dan juga Pasar Filipina. Memandangkan malam itu hujan, kami berhenti untuk makan dahulu di Pasar Filipina. Suasana di sini janganlah harap seperti di dalam sebuah restoran tetapi lebih kepada gerai-gerai dan banyak asap. Sudahlah selepas hujan tu rasa panas pula, berpeluh-peluh kami semua di situ.

Tapi makanan di sini memang superb! Makanan laut semuanya segar-segar belaka dan boleh siap masakkan terus di situ. Kami memang tak tahu nak pilih gerai yang mana satu tapi apabila jumpa dengan penjual yang ramah atau pandai menarik perhatian kami, maka di situlah kami berhenti :)


Ada yang sudah siap dibakar dan kita boleh terus pilih dan makan. Kami pilih yang segar dan lama juga menunggu untuk siap dimasak


Harga di sini boleh tahan murah (tapi kalau ambil banyak-banyak boleh tahan juga bila membayarnya). Malam itu kami berhabis dalam RM125 untuk semua makan dan minum termasuk air yang bergelas-gelas. Ya Allah memang panas dan dahaga sepanjang berada di sini. Kami makan 2 ekor ikan saiz besar, udang dan sotong. Lepas itu nasi, air kelapa dan beberapa gelas air. En suami cakap harga dah murah tapi iyalah bila rasa ratus-ratus tu terus fikir macam mahal je :P


Tengok lobster tu. Besar-besar dan segar. Tapi aku tak beli pun sebab susahlah nak makan dengan anak-anak kecil ni. Tunggulah kalau ada rezeki datang lagi bolehlah cuba makan lobster


Ada pelbagai pilihan makanan laut ada di sini. Pilih pilih mana yang berkenan di hati


Anak-anak berebut minum kelapa. Di sini suasananya agak bising dan panas memandangkan sebelah dengan laut.


Udang masak mentega. Tak boleh lawan rasa di restoran chinese muslim yang aku makan di Shah Alam. Tapi udangnya segar


Aaliyah waktu ini masih 5 bulan. Tengok jelah ya dik. Masa ini awak hanya minum susu mama sahaja. Terbaik dari ladang. Mama dia pula makan macam-macam :)


Sotong ni RM10 secucuk. Bagi aku rasanya tak sedap. Mungkin dibakar sampai kering atau dibiarkan terlalu lama sehingga rasa kering. Kalau makan dengan sos bolehlah tapi kalau datang lagi tak nak dah ambil yang ni


Lupa pula apa nama ikan ini ta[i rasanya segar. Sos pencicah juga sedap.


Terima kasih en suami kerana rajin pegang Aaliyah. Terima kasih kerana menaja percutian keluarga dan terima kasih kerana selalu memarahi aku. Maklumlah aku ni jenis #orangyanghuruhara juga. Hehe Kami ni biasalah, gaduh-gaduh sayang balik :)


Selepas makan kami ke pasar malam sekejap cari baju-baju T-shirt untuk anak-anak. Tapi tak boleh nak duduk lama sangat sebab hujan turun. Kasihan Aaliyah dan anak-anak yang lain, kena berlari-lari dalam hujan.

Sampai hotel, selepas mandi dan solat kami terus tertidur dengan jayanya. Maklumlah kepenatan selepas seharian bergerak dari Kundasang ke Kota Belud ke Kota Kinabalu. Percutian dengan anak-anak baya mereka memanglah memenatkan sebab kita yang kena bagi tumpuan pada mereka. Semua nak kena jaga, bab makan bab pakaian baba keselamatan.

Tapi bila diingatkan balik, walaupun ada beberapa perkara yang mencacatkan percutian tapi ianya sedikit pun tidak melemahkan semangat kami untuk bawa anak-anak bercuti lagi. Semoga tahun ini kami boleh bawa anak-anak bercuti lagi. Insya Allah. Ke mana tak penting yang penting adalah hubungan kekeluargaan tu, banyak mengajar mereka untuk berdikari dan mendengar arahan. Ashraf sampai sekarang asyiklah sibuk ajak naik kapal terbang lagi. Hu hu

Oklah, hingga berjumpa lagi. Esok hari terakhir dah. Lepas ni takde dah cerita Sabah :)


Tuesday, January 20, 2015

Mudahnya Memasak Guna Periuk Noxxa

Assalamualaikum,

Lamanya tak update blog ya? Ada yang rindukan kak jemah tak? Hermmm, biasa lah apabila anak-anak sudah mula bersekolah, maka rutin harian bertambahlah sibuk. Walaupun sudah ada pembantu, tapi kebanyakan kerja berkaitan dengan anak-anak aku yang akan lakukan sendiri. Tahun ini azam tahun baru nak bagi lebih perhatian kepada pelajaran anak-anak. Jadinya, sempatlah malam-malam tu sebelum Haziq & Husna tidur, aku luangkan masa menyusun buku-buku untuk hari persekolahan mereka. Tak sempat lagi nak aplikasikan sistem stiker berwarna tu. Jadinya, memang setiap malam aku akan duduk bersama Haziq & Husna melihat jadual (lebih kepada untuk mengajar Husna sebenarnya sebab Haziq dah biasa dah susun buku mengikut jadual).

Oklah, mak jemah nak bagitahu (sebenarnya nak menunjuk) yang aku dah beli periuk tekanan tinggi (bahasa omputihnya pressure cooker) dah. Memang sudah lama mencari-cari sejak nak makan sup tulang terpaksa reneh dari pagi sampai ke petang guna dapur gas. Jadinya, kebetulan hari itu ada seorang kenalan di facebook (geng ABDR juga) mengajak aku bermain kutu bersama kumpulannya! Eh, bukan kutu kat kepala ya ;P

Akhirnya barang yang dipesan sudah tiba, siap percuma 2 bekas kaserol kaca lagi! Siapa tak suka kan? Hari ini dapat, esok tu aku terus guna. Tak baca pun manual yang ada tapi banyak baca resepi dan perkongsian dalam group di Whats App & facebook. Mak aih, mudah bebenorlah dengan bantuan alat ni macam-macam boleh buat you! Mak jemah rasa gembira sangat :)


Rupa-rupanya memang ramai dah teman-teman di facebook yang sudah memiliki periuk Noxxa ni. Kata mereka memang bestlah sebab cepat memasak dan menjimatkan masa. Setakat ini, macam-macam aku dah masak menggunakan mod stim, goreng, tekanan tinggi dan panaskan. Pendek kata, semua masakan menjadilah! Oh kecuali ada satu hari aku buat kek tak jadi. Bukan salahkan periuk ni tapi salahkan diri pergi menderhaka dekat resepi tu siapa suruh. Sudahlah aku ni si amatur lagi, merasalah nak buat kek tapi dah jadi bingka ke apa, bantat semacam dah kek ambo tu. Tapi yang penting anak-anak suka. Maklumlah mereka masih jakun lagi sebab mama keluarkan gadget memasak kek. Bukan selalu mama mereka dirasuk angin RAJIN :P

Semalam (hari Ahad) sempena hari jadi en suami yang ke dot dot dot, aku pun dengan rajin diri mempelawa adik beradik en suami datang rumah. Nak ngetes periuk ajaiblah kan. Alhamdulillah, memang membantu cepatkan masa memasak dan sangat-sangat mudah untuk menggunakannya! Tapi bab rasa masakan tu memanglah tak berapa nak sedap sebab aku ni bukan pandai masak pun. HA HA HA


Rendang ayam ni aku gunakan mod TEKANAN TINGGI. Tapi mula-mula tu tumislah segala bahan yang diperlukan sampai naik minyak, kemudian masukkan santan, garam & gula dan tekan HP selama 8 minit. Selepas itu, wallah! Taburkan hirisan daun limau purut dan daun kunyit. Tapi kalau ada air tu biarkan dalam mod FRY lagi sambil kacau selalu. Nnati kang hangit pula


Hari Sabtu balik dari shopping mall terus buatkan ayam golek ala Kenny Rogers ni. Tak sempat nak perap lama-lama pun sebab masa tu anak-anak dah lapar, jadinya terus campak-campak sahaja dan guna mod HP selama 30 minit. Dah siap tu tengok ayam dah empuk dan banyak juga air yang keluar dari ayam. Aku gunakan kuah tersebut untuk buat gravy.

Mana nak cukup seekor ayam ni. Hu hu hu Tapi yang penting cepat dan mudah! Kalau masa 30 minit nak bakar 3 ekor pun boleh tau! Kalau mahukan kulit yang garing setkan mod FRY sekejap. Oh! Jangan lupa sumbatkan mentega (butter) ke dalam kulit ayam. Sudahlah ayam jadi wangi, sedap pula tu. Nyamssss


Semalam masak kuah mee kari pun guna periuk Noxxa. Jangan minta resepi ya sebab aku main campak-campak aje apa yang ada 


Dengan bantuan Aini (personal asisstant ambo sekarang ini), mudah sahaja nak masak. Mula-mula aku masak pulut kuning guna mod HP selama 5 minit (kalau tak silaplah sebab lupa). Lepas tu masak rendang dan kemudian masak kuah mee kari. Alhamdulillah boleh siapkan semua sebelum pukul 12 tengahari lagi. Sekarang ni, tengah angin rajin guna periuk Noxxa. Sampaikan nugget anak-anak pun goreng dalam tu :P Sekejap sahaja dan yang penting tak perlu gunakan banyak minyak. Lebih kurang konsep air fryer tu lah. Apa-apa pun, bagi seorang ibu yang sibuk (cewah! cakap je malas) memang sangat-sangat memerlukan gadget sebegini untuk menjimatkan masa memasak. Sekurang-kurangnya kita dapat menumpukan kepada perkara lain pula. Kan?

Oklah, harap-harap semangat untuk memasak akan kekal lama lah kan. Dan janganlah bil eletrik rumah kami melambung naik bulan depan. HA HA HA

Sehingga berjumpa lagi.

Iklan sat : Pada sesiapa yang ingin meletakkan iklan di blog ini boleh hubungi aku melalui :

Email : zailamohamad@yahoo.com
SMS / WA : 012-970 6828

Tata!

Tuesday, January 13, 2015

Kembara Bumi Sabah Day 4 : Mandi Sungai Di Wilayah Pelancungan Tagal, Kota Belud

Assalamualaikum,

Baru berpeluang untuk sambung balik kembara bumi Sabah pada tahun lepas. He he Padahal baru aje sebulan yang lepas. Boleh klik link di bawah ini untuk kisah-kisah pengembaraan sebelum ini :

Day 1 : TH Hotel
Day 2 : Muzium Sabah & Desa Cattle Mesilau, Kundasang
Day 3 : Ladang Teh Sabah & Sungai Moroli Ranau

Hari ke 4 selepas bersarapan, kami meninggalkan bumi Kundasang dengan seribu memori (cewah! seribu tu macamlah boleh kira) dan menuju ke Kota Kinabalu semula. Dalam perjalanan en suami mencadangkan agar ke Kota Belud untuk melihat bandar Kota Belud memandangkan terdapat simpang untuk ke sana. Kami cuba gunakan Wayze tapi kawasan itu talian internet tak berapa nak "kuat" mana jadi tawakal je lah. Mula-mula tu cuak juga kerana sepanjang jalan tiada satu pun kereta melainkan kereta 4WD sesekali melintasi kami. Sudahlah jalannya berliku-liku mendaki bukit dan tiada penempatan sepanjang jalan. Nak patah balik dah terlajak jauh masuk ke dalam. Jadinya teruskan sahaja. Mana tahu akan jumpa sebuah pekan yang menarik :)

Akhirnya kami berjumpa juga dengan penempatan manusia dan kami tertarik dengan satu papan tanda Pusat Pelancongan Tagal. Ingatkan kat sini ada ikan kelah, jadinya kami berhentilah juga. Rupa-rupanya ada sungai dan kawasan untuk perkelahan. Sebelum masuk, kami dikenakan bayaran ikut kepala yang ada di dalam kereta. Jangan risau, bayaran dikenakan tidak mahal mana dan kanak-kanak yang kecil memang diberi masuk secara percuma. Waktu itu masih pagi lagi jadi masih tak ramai orang yang datang.


Kat sini ada pondok menjual pelampung dan perkakas mandi. Makanan ringan pun ada disediakan juga


Apa-apa hal ambil gambar dulu sebagai bukti dah sampai di sini. Tapi kasihan mama, asyik jadi tukang ambil gambar sahaja. Gambar diri sendiri tak lulus untuk tatapan pembaca blog jadinya memang tak akan ada lah gambar mama nya :)


Apabila turun sedikit ke bawah, masya Allah cantiknya sungai dan bersihnya kawasan ini. Tak dapat nak gambarkan melalui kata-kata. Yang penting ianya cukup tenang dan mendamaikan bila berada di sini. Anak-anak dan en suami turunlah juga mandi. Aku pula hanya duduk di wakaf yang disediakan menjaga Aaliyah. Nasib lah ada anak kecil ni, nak turun mandi sama pun susah (sebenarnya malas nak basah-basahkan diri) HAHA


Bersih kan airnya.








Semasa mandi tu adalahs eorang duduk ambil gambar orang mandi. Mula-mula peliklah juga tapi rupa-rupanya nanti dia akan cetak gambar tersebut dan jual di kaunter yang jual makanan ringan tu. Adalah 2 keping gambar en suami tak berbaju sedang mandi dengan anak-anak aku beli pada harga RM2 sekeping. Pandai uols berniaga ya. Teringat kenangan di Phuket, memang sama juga kaedahnya. Demi menjaga sebuah memori, kami belikan aje :)

Kami duduk sini dalam sejam juga. Selepas keluar dari situ singgah sebentar di gerai menjual durian. Nak juga makan durian Sabah bah.







Harga durian kampung RM6 sekilo. Kalau nak yang sedap sedikit durian kacukan ke apa namanya. Tak sangka anak-anak sukakan durian. He he Mama dia dapat makan seulas dua dah puas hati :)


Kemudian kami batalkan niat nak pergi Kota Belud memandangkan sudah tengahari. Jadinya patah balik jalan yang sebelum ini dan menghala ke Kota Kinabalu kembali. Langit cerah dan boleh tahan panas juga cuacanya!




Simpang ini lah yang kami masuk tu. Kalau ke kiri terus ke Kundasang balik dan ke kanan ke Tamparuli dan Kota Kinabalu. Kalau jalan sepanjang Kota Kinabalu ke Kundasang aku dah boleh ingat dah sebab jalannya lurus sahaja :)

Sampai Kota Kinabalu terus check in Hotel Palace dan rehatkan diri sekejap sebelum keluar ke Pasar Filipina untuk makan dan membeli cenderamata di Pasar Malam berdekatan Hotel Le Meredian tu. Tunggukan sambungannya ya :)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

About this blog

Segala isi kandungan di dalam blog ini adalah luahan hati tuan empunya blog sahaja, tiada kaitan dengan mereka yang masih hidup mahupun yang sudah tiada di muka bumi ini..Bahasa yang digunakan adalah sedikit rojak kerana tuan empunya blog hanya mampu mendapat Credit 4 untuk Bahasa Melayu & Credit 3 untuk Bahasa Inggeris pada SPM tahun 1999. Jadi, bimbingan ibubapa adalah diperlukan bagi menafsirkan bahasa rojak yang digunakan;)

Segala bahan, gambar & segala kandungan blog ini adalah kepunyaan peribadi tuan empunya blog (melainkan dinyatakan sumbernya) untuk tatapan generasi akan datang tuan empunya blog nanti. Setiap bahan, gambar & segala kandungan yang ingin diguna pakai, haruslah memberi kredit kepada Zailabinimdae's blog atau diletakkan link blog ini.

Di bawah AKTA 588, AKTA Komunikasi & Multimedia 1998, seseorang individu boleh didakwa sekiranya anda berniat untuk menganiaya, mengugut atau mengganggu mana-mana orang atau mana-mana nombor atau alamat elektronik. Jadi, hormatilah coretan rasa tuan empunya blog agar kita semua dirahmati & berada di bawah lindungan ALLAH selalu^_^



Copyright to ZAILA MOHAMAD
Designed by UMIESUEstudio 2015